Takem Radja Pono–Herman Hegi Radja Haba Optimis Pilkada Sabu Raijua Diulang

JAKARTA – Kontroversi kewarganegaraan bupati terpilih Kabupaten Sabu Raijua,  Orient Patriot Riwu Kore di Mahkamah Konstitusi dengan registrasi perkara nomor 135/PHP.BUP-XIX/2021 terus bergulir

Perkembangan perkara Pilkada Sabu Raijua akan dilaksanakan sidang lanjutan pada Selasa (23/03/21) mendatang di ruang sidang Mahkamah Konstitusi dengan acara pemeriksaan pendahuluan.

Kuasa Hukum Pemohon, Yafet Y. W. Rissy.,S.H.,M.Si.,L.L.M.,Ph.D. optimis akan dilakukannya pemilihan ulang.

“Optimis bahwa dalam perkara ini Mahkamah Konstitusi dapat melakukan terobosan hukum baru untuk mengatasi kekosongan hukum yang terjadi saat ini, sehingga dapat memberi keadilan bagi rakyat Sabu Raijua dan memerintahkan sesegera mungkin untuk dilaksanakan pemiliihan suara ulang,” kata kuasa hukum dari Pemohon Takem Irianto Pono dan Herman Hegi Radja Haba tersebut.

Yafet Rissy juga menyampaikan bahwa perbuatan Orient merupakan bentuk pelecehan terhadap konstitusi.

“Perkara ini tentunya merupakan perkara pertama yang terjadi di Indonesia karena adanya temuan dugaan cacat administrasi serta dikuatkan dengan pengakuan Orient yang memiliki 2 paspor, jelas perbuatan ini merupakan pelecehan terhadap Konstitusi, maka demi Wibawa NKRI Mahkamah Perlu melakukan terobosan Hukum Baru,” ujar Yafet.

Editor: IUL

Pos terkait