Bangun Pabrik Baterai dan Baja di Sultra, Investasi PT Terra Paradisaea Capai Rp100 Triliun

JAKARTA – PT Terra Paradisaea menggandeng China ENFI Engineering Corporation (ENFI) terkait rencana Investasi Industri Smelter HPAL (Baterai) dan RKEF (Stainless) di Kabupaten Kolaka Utara, Sulawesi Tenggara. Total investasinya mencapai Rp130 Triliun.

Gubernur Sulawesi Tenggara (Sultra) Ali Mazi, menyaksikan pemaparan Pembangunan Pabrik Baterai dan Baja di Kabupaten Kolaka Utara, Provinsi Sulawesi Tenggara, di Hotel Borobudur, Jakarta, Senin 1 Agustus 2022.

Pemaparan itu turut disaksikan Ketua KADIN Prov. Sultra Anton Timbang dan sejumlah OPD lingkup Pemprov. Sulawesi Tenggara, antara lain, Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Prov. Sultra Parinringi, Kepala Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral Prov. Sultra Andi Azis, Kepala Dinas Perhubungan Prov. Sultra Muhamad Rajulan, Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Prov. Sultra La Ode Kardini, Kepala Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang Prov. Sultra Pahri Yamsul, Plt. Kepala Dinas Kehutanan Prov. Sultra Sahid, Kepala Dinas Sosial Prov. Sultra Martin Efendi Patulak, Kepala Dinas Lingkungan Hidup Prov.Sultra Ansar, Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Prov. Sultra Sitti Saleha, Kepala Badan Kesatuan Bangsa dan Politik Prov. Sultra Syahruddin Nurdin, dan Direksi Bank Sultra Cabang Jakarta.

Bacaan Lainnya

PT Terra Paradisaea menggandeng China ENFI Engineering Corporation (ENFI) terkait rencana Investasi Industri Smelter HPAL (Baterai) dan RKEF (Stainless) di Kabupaten Kolaka Utara, Sulawesi Tenggara. Total investasinya mencapai Rp130 Triliun.

Dipaparan Konsorsium Indonesia-Tiongkok yang dilakukan perwakilan dari PT Terra Paradisaea Choiril Arief Saleh, bahwa rencana pembangunan smelter akan dibagi menjadi tiga tahap.

“Tahan pertama itu total investasi kita sebesar Rp6 Triliun, lalu pada tahap kedua menjadi Rp24 Triliun, dan tahap terakhir diperkirakan hingga Rp100 Triliun,” jelas Perwakilan PT. Terra Paradisaea Choiril Arief Saleh.

Perwakilan PT. Terra Paradisaea Choiril Arief Saleh menjelaskan, dalam rencana pembangunan industri smelter tersebut akan membuka lapangan pekerjaan yang cukup besar. Ttahap pertama perusahaan akan membuka lapangan pekerjaan untuk tiga ribu orang dan tahap kedua bertambah lagi menjadi lima ribu orang sementara tahap ketiga total tenaga kerja yang dibutuhkan mencapai 30 ribu.

“Ini akan menjadi kota baru, bayangkan saja kalau hingga tahap ketiga perusahaan membuka lapangan pekerjaan hingga 30 ribu, belum lagi dengan anak dan istri bisa berjumlah 100 ribu,” jelas Choiril.

Dalam rapat koordinasi tersebut, Perwakilan PT. Terra Paradisaea Choiril Arief Saleh menyebutkan rencana pembangunan industri smelter akan dilakukan di tiga kecamatan yakni Kecamatan Tolala, Kecamatan Batu Putih dan Kecamatan Pakue. Hanya saja, ia membeberkan bahwa pihaknya mengalami kendala karena ada lokasi rencana pembangunan smelter yang masuk dalam Kawasan Hutan Lindung.

“Kami berharap pemerintah bisa mendukung dan membantu kami, karena ini ada kawasan yang masuk dalam kawasan Hutan Lindung,” bilang Choiril.

Gubernur Ali Mazi sangat mengapresiasi rencana PT. Terra Paradisaea, apalagi status perusahaan tersebut merupakan perusahaan nasional yang tentunya harus mendapatkan dukungan penuh dari pemerintah. Sebagai Kepala Pemerintah Daerah Sulawesi Tenggara, Gubernur Ali Mazi yakin bahwa kehadiran investor akan memberikan angin segar.

“Saya pasti bantu, kalau masalah Hutan Lindung nanti kita lihat RT/RW-nya, saya pasti akan bantu kalau perlu sampai ke kementerian karena niatnya baik. Asalkan PT. Terra Paradisaea ini serius, punya anggarannya dan mau kerja,” katanya.

Gubernur Ali Mazi bahkan menegaskan untuk mempercepat proses pembangunan industri smelter tersebut, jika memungkinkan ia akan mengelurkan izin sementara. Gubernur Ali Mazi juga mengimbau kepada seluruh warga untuk tidak menghalangi ketika ada investor yang akan masuk.

“Investor ini kan masuk untuk kepentingan warga, kehadiran mereka untuk warga. Kami imbau jangan halangi kalau dihalangi kapan akan tumbuh dan berkembang daerah itu. Tumbuh dan berkembangnya daerah itu, tergantung kalau ada investor masuk,” imbau Gubernur Ali Mazi.

Selaras dengan itu, Ketua KADIN Prov. Sultra Anton Timbang menuturkan sebagai Ketua KADIN, ia terus berupaya dan membuka jaringan agar iklim investasi dan berbagai agenda nasional terus terlaksana di Sulawesi Tenggara. Anton Timbang juga membeberkan bahwa kehadiran PT. Terra Paradisaea sebagai salah satu perusahaan nasional yang memiliki niat baik harus didukung penuh.

“Kondisi investasi di Indonesia itu tercatat enam persen dari perusahaan nasional dan dari luar 94. Pembangunan smelter baru kali ini putra daerah yang membangun di daerah kita, jadi harus kita dukung,” kata Ketua KADIN Prov. Sultra Anton Timbang.

Ketua KADIN Prov. Sultra Anton Timbang berharap agar keseriusan dari PT. Terra Paradisaea untuk melakukan investasi tidak dihalangi dan bisa dipermudah.

“Saya harap dukungan dari gubernur dan seluruh OPD untuk proses perizinan bisa cepat, harapan kami bulan Desember atau Januari paling lambat kita sudah bisa melakukan groundbreaking untuk smelter ini,” harap Ketua KADIN Sultra Anton Timbang.

Ketua KADIN Sultra Anton Timbang juga mengimbau PT. Terra Paradisaea dan investor-investor lainnya agar menabung di Bank Sultra. Menurutnya, dengan menabung di Bank Sultra, maka PT Terra Paradisaea dan para investor sudah menunjukkan kepedulian dan perhatian terhadap pemerintah daerah.

“Menabung di Bank Sultra adalah bentuk perhatian dan kepedulian kepada Pemerintah Provinsi Sulawesi Tenggara,” jelas Anton.

Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP), Parinringi/Ist

Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Sultra Parinringi, yang ikut memandu jalannya diskusi memastikan bahwa masalah RT/RW yang jadi permasalahan akan segera dituntaskan.

“Kita secepatnya akan bentuk tim, kita akan bahas lagi teknisnya harus pikirkan masalah tata ruang karena terbagi antara darat dan laut sehigga yang paling pertama tata ruang di Kolaka Utara dan Provinsi Sulawesi Tenggara terutama untuk pelabuhan dan industrinya itu sendiri,” kata Kadis DPMPTSP Sultra Parinringi.

Lanjut Parinringi, sebagai instansi yang membidangi masalah penanaman modal di Sulawesi Tenggara, pihaknya akan berkomitmen membantu Gubernur mewujudkan perencanaan dan pengembangan, promosi penanaman modal, pelayanan perizinan, pengawasan dan pengendalian penanaman modal, pengaduan dan peningkatan layanan, dan pengelolaan data dan informasi yang baik dan akuntabel di Sultra.

“Harapan kita dengan berinvestasinya PT. Terra Paradisaea di Sultra, akan memberikan multi effect player terhadap pertumbuhan ekonomi secara menyeluruh di Sultra,” harap Parinringi.

Sedangkan Nikel merupakan komoditas utama sektor pertambangan di Provinsi Sulawesi Tenggara. Potensi sumber daya mineral Nikel di Provinsi Sulawesi Tenggara cukup besar, yaitu sebesar 97,4 miliar ton yang tersebar dalam luas 480 ribu Ha. Periode 2008-2013 telah dilakukan penambangan mineral nikel sebanyak 56,9 juta ton sehingga sumber daya yang tersedia saat ini sebanyak 97,3 miliar ton mineral Nikel. Perbandingan antara produk bijih nikel dengan produk Ferronikel (FeNi) adalah sebesar 377:1, ini menandakan bahwa pada periode tersebut kesadaran untuk meningkatkan nilai tambah produk hasil pertambangan melalui Pengolahan dan Pemurnian masih sangat minim.


Note: Narasi ini telah tayang pada laman Jurnal Gubernur Sulawesi Tenggara dan digunakan kembali untuk kepentingan promosi advetorial DPMPTSP Sultra, dengan editing dan panambahan narasi secukupnya, tanpa mengurangi esensi naskah.

Pos terkait